Perbedaan Java dan JavaScript , Ini Penjelasannya!

Perbedaan Java dan JavaScript , Ini Penjelasannya!

Meskipun terlihat mirip, namun terdapat perbedaan Java dan Javascript yang perlu Anda pahami. Silakan simak artikel kami berikut ini untuk mengetahuinya.

Seperti yang kita ketahui saat ini ada banyak jenis bahasa pemrograman yang digunakan oleh para IT profesional untuk mengembangkan sebuah software. Beberapa bahasa pemrograman juga memiliki nama yang mirip seperti Java dan Javascript, sehingga banyak orang yang menemukan kesulitan untuk membedakannya terutama mereka yang baru mengenal pemrograman.

Perlu diketahui bahwa perbedaan utama antara Java dan JavaScript adalah tujuan dari kedua bahasa pemrograman tersebut. Java adalah bahasa pemrograman umum yang dapat digunakan untuk membuat berbagai macam aplikasi, termasuk aplikasi desktop, aplikasi web, dan aplikasi seluler. Sedangkan JavaScript adalah bahasa skrip yang digunakan untuk menambahkan interaktivitas ke halaman web. Untuk memahami perbedaan Java dan Javascript, mari kita pahami terlebih dahulu kedua bahasa pemrograman tersebut.

Mengenal Java vs JavaScript

Apa Itu Java ?

Java adalah bahasa pemrograman berorientasi objek dengan tipe data statis. Kemampuannya untuk berjalan di mesin virtual (Java virtual machine) membuatnya menjadi bahasa pemrograman yang platform-independent (artinya dapat dijalankan di perangkat apa pun karena dapat dieksekusi dalam lingkungan virtual yang disimulasikan).

Apa yang dimaksud dengan tipe data statis? Bahasa pemrograman dengan tipe data statis memiliki sintaks yang kaku, artinya saat Anda mendefinisikan sebuah variabel, maka Anda harus menentukannya dari awal jenis data apa yang akan ditetapkan kepadanya. Setelah dideklarasikan, Anda tidak akan dapat mengubahnya.

Apa Itu JavaScript ?

Di sisi lain, JavaScript adalah bahasa scripting berorientasi objek dengan tipe data dinamis yang tidak perlu diatur atau diinstal, tidak seperti Java, karena ia berjalan di dalam browser komputer. Tipe data dinamis berarti bahasa dengan sintaks yang lebih fleksibel. Jadi, Anda tidak perlu menentukan jenis data yang ditetapkan ke variabel karena data tersebut dapat diubah atau ditetapkan ulang. 

Javascript dirancang sebagai bahasa scripting agar sederhana dan ringan. Bahasa pemrograman ini juga dirancang agar bisa bekerja bersama dengan CSS dan HTML untuk membuat halaman web yang lebih interaktif dan responsif.

Perbedaan Java dan Javascript

Setelah Anda mengetahui definisi dari kedua bahasa pemrograman tersebut, sekarang mari kita pahami perbedaan Java dan Javascript secara umum.

1. Eksekusi (Cara menjalankan)

Meskipun kedua program dapat menampilkan kata “hello world”, Anda hanya dapat menjalankan kode Javascript melalui browser. Sebaliknya, program Java dapat dikompilasi dalam lingkungan virtual sehingga dapat dijalankan di hampir semua mesin secara independen. Bahkan, Anda dapat menjalankan program Java di perangkat pintar seperti smart fridge atau yang lain. Berbeda dengan Javascript, yang membutuhkan interpreter untuk berjalan dan harus tertanam dalam HTML browser. Ini adalah salah satu perbedaan signifikan antara kedua bahasa komputer tersebut.

Dapatkan Tenaga IT Outsourcing Anda Segera!

Solusi hemat biaya untuk menemukan spesialis IT dalam waktu singkat.

Percayakan penyediaan tenaga IT Outsourcing Java Developer, .NET Developer, ReactJS Developer, VueJS Developer, Project Manager, dll kepada KAZOKKU agar Anda dapat fokus pada peningkatan daya saing bisnis.

Konsultasikan kebutuhan tenaga IT Outsourcing Anda secara GRATIS di sini!

2. Kompleksitas

Java adalah bahasa yang lebih kuat dan kompleks. Hal tersebut diperlukan untuk mempertahankan kemampuannya agar bisa berjalan secara independen dari program yang lain. Sementara itu, JavaScript dirancang untuk menjadi ringan dan mudah digunakan, sehingga mengorbankan independensinya. Dengan sintaks yang jauh lebih sederhana, Javascript dapat menghasilkan hasil yang sama seperti bahasa pemrograman Java namun tetap bergantung pada interpreter yaitu browser untuk mengeksekusinya.

3. Ekstensi file

Meskipun terlihat sepele, penting untuk memperhatikan ekstensi file saat menyimpan skrip atau program. Ekstensi file yang salah dapat menyebabkan program tidak berjalan. Java menggunakan ekstensi file .Java, sedangkan JavaScript menggunakan ekstensi file .js.

4. Dukungan

Java adalah bahasa yang dikompilasi dan diinterpretasi, sehingga dapat berjalan di sebagian besar perangkat dengan sistem operasi apa pun. JavaScript adalah bahasa scripting yang dirancang untuk disertakan di antara jenis kode lain, seperti HTML dan CSS. Hal ini membuatnya lebih bergantung pada browser, terlepas dari sistem operasi yang mendasarinya. Namun, sebagian besar browser mendukung JavaScript.

Baca Juga: Apa Itu Java Developer: Peran, Keterampilan, dan Cara Merekrutnya

perbedaan java dan javascript
Sumber: www.freepik.com

Perbedaan Java dan Javascript dari Sisi Penggunaannya

Penggunaan Java

Karena Java adalah bahasa pemrograman yang dikompilasi, Java menjadi pilihan yang kuat untuk membangun aplikasi mandiri. Beberapa skenario penggunaan Java adalah sebagai berikut:

1. Pengembangan mesin skala industri dan perusahaan

Pikirkan tentang semua peralatan pintar yang Anda gunakan, seperti mesin produksi pabrik atau peralatan pertanian. Meskipun mesin tersebut tidak memiliki layar atau antarmuka namun, mesin tersebut sebenarnya adalah komputer raksasa. Nah, Java sangat cocok untuk menulis program untuk sistem tersebut karena dapat dikompilasi dan dijalankan secara independen, tanpa bergantung pada browser untuk menjalankan kodenya.

2. Pengembangan Android

Java cocok untuk pengembangan aplikasi Android karena dapat dikompilasi dan dijalankan secara independen, tanpa bergantung pada browser. Kemampuan ini penting untuk pengembangan Android karena perangkat ini memiliki spesifikasi teknis yang berbeda-beda.

3. Back-End Server-side computing

Java sangat cocok untuk pemrograman sisi server. Pemrograman sisi server adalah proses menjalankan kode di server untuk memproses dan menghasilkan konten yang dikirim ke browser pengguna. Ini berbeda dari pemrograman sisi klien, yang terjadi di browser pengguna.

4. Smart Devices dan IoT

Saat ini kita melihat semakin banyak perangkat pintar yang diperkenalkan setiap tahun. Perangkat ini perlu menjalankan program untuk bisa berfungsi dan berkomunikasi satu sama lain. Nah, sintaksis Java yang kuat dan kemampuannya untuk berjalan di berbagai platform menjadikannya pilihan yang tepat untuk pengembangan perangkat ini.

Penggunaan Javascript

JavaScript adalah bahasa pemrograman yang dirancang khusus untuk web. Bahasa ini ringan dan diketik secara dinamis, sehingga dapat diadaptasi dengan mudah untuk berbagai kebutuhan. Sintaksnya yang sederhana membuatnya mudah untuk disematkan dalam HTML atau diimpor dari file teks. Kelebihan ini membuat JavaScript menjadi pilihan yang tepat untuk menambahkan interaktivitas ke situs web. Berikut adalah beberapa kasus penggunaan umum JavaScript:

1. Membangun halaman web yang dinamis dan interaktif

JavaScript dirancang untuk membuat halaman web lebih dinamis dan interaktif. Ia dirancang untuk bekerja bersama bahasa lain, seperti HTML dan CSS, untuk memberikan pengalaman web yang lebih menarik. Bahasa pemrograman ini bisa membuat dan menyembunyikan menu, membuat efek hover, menyediakan kemampuan zoom pada gambar, dan mengembangkan menu mewah seperti menu hamburger.

2. Membangun aplikasi

Popularitas Javascript telah mendorong pengembangan berbagai teknologi baru yang membuat bahasa pemrograman ini bisa digunakan untuk berbagai tujuan. Dengan penggunaan protokol JavaScript seperti React, React Native, dan Node.js, sekarang dimungkinkan untuk membangun aplikasi seluler dan pengembangan back-end menggunakan JavaScript.

3. Pengembangan game

JavaScript adalah bahasa pemrograman yang populer untuk pengembangan web, tetapi juga dapat digunakan untuk pengembangan game. Meskipun tidak sepopuler bahasa pemrograman lain untuk pengembangan game seperti Java, namun ada beberapa game populer yang dikembangkan menggunakan JavaScript.

Dari penjelasan di atas, Anda bisa lebih memahami apa perbedaan Java dan Javascript. Secara garis besar, Java dan JavaScript adalah dua bahasa pemrograman yang dibangun untuk kegunaan yang berbeda. Java adalah bahasa pemrograman yang digunakan secara luas dalam pengembangan aplikasi, terutama untuk mobile (Android), desktop, dan backend (server). Sedangkan Javascript banyak digunakan dalam aplikasi web seperti browser contohnnya untuk pembuatan halaman web interaktif, game browser, dan aplikasi web single-page (SPA).

Baca Juga: C# vs Java : Apa Saja Perbedaan Utamanya?

KAZOKKU Menyediakan Java dan Javascript Developer Outsourcing

KAZOKKU merupakan perusahaan outsourcing Indonesia yang fokus menyediakan tenaga ahli IT. Kami memiliki banyak tenaga kerja yang menguasai teknologi Java ataupun Javascript. Jadi, jika Anda memiliki proyek pengembangan dengan Java atau JavaScript, kami dapat membantu Anda. Kami dapat menyediakan Javascript dan Java developer berpengalaman untuk perusahaan Anda. 

Silakan hubungi kami untuk mendapatkan penjelasan lebih lanjut!

Artikel Terkait

Contact Us